YAYASAN PEMBINA LEMBAGA PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH
PROVINSI JAWA TENGAH
SMK INFORMATIKA WONOSOBO
TATA TERTIB PESERTA DIDIK
SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN
SMK INFORMATIKA WONOSOBO
PRAKATA
Peserta didik terkadang mengeluh terhadap tata tertib yang terkesan
mengatur kehidupan sehari-hari mereka di sekolah. Namun demikian sebenarnya tata
tertib ini memiliki manfaat bagi Peserta didik maupun lingkungan sekitarnya.
Apabila dijalankan dengan konsisten maka tata tertib peserta didik akan
memberikan manfaat, diantaranya adalah (1) melatih kedisiplinan; (2) melatih
tanggungjawab; (3) mengefektifkan kegiatan; (4) melatih kejujuran; (5) menjaga
kenyamanan lingkungan; (6) melatih kemandirian; (7) melatih keterampilan sosial,
sofskills dan sebagainya. Fungsi budaya tertib Peserta didik secara individual dapat
mengatur perilaku di sekolah menjadi lebih baik dan tertib.
Dengan disusunnya Tata Tertib Peserta Didik Sekolah Menengah Kejuruan
(SMK) diharapkan dapat memberikan acuan pelaksanaan tata tertib disekolah sehingga
mampu menyeimbangkan perbedaan antar sekolah dalam menterjemahkan dasar
acuan tata tertib sekolah. Tata tertib sekolah bukan hanya sekedar kelengkapan dari
sekolah tetapi merupakan kebutuhan yang harus mendapatkan perhatian dari semua
pihak yang terkait.
Pelaksanaan budaya tertib Peserta didik bisa berjalan optimal apabila tata
tertib yang ada dikomunikasikan kepada peserta didik dan orangtua/wali peserta didik.
Selanjutnya diperlukan adanya pengawasan dan tindakan yang konsisten apabila
terjadi pelanggaran. Konsistensi penegakan tata tertib dengan baik akan membentuk
peserta didik yang disiplin dan tanggungjawab sehingga akan menjadi generasi yang
berkualitas dan memiliki karakter unggul.
KEPALA SMK INFORMATIKA
WONOSOBO, JAWA TENGAH
DADIK WAHYU RATMOKO, S.Si
2
TATA TERTIB PESERTA DIDIK
SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN (SMK)
I. DASAR HUKUM :
I.1. Undang-undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional;
I.2. Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 2005 tentang standar Nasional
Pendidikan pasal 52 poin G;
I.3. Permendikbud No. 45 Tahun 2014 tentang pakaian seragam sekolah;
I.4. Undang-undang No. 24 Tahun 2009 tentang Bendera, Bahasa, dan lambang
Negara.
II. HAL MASUK SEKOLAH.
II.1. Bel masuk dibunyikan pukul 06.50 dan peserta didik hadir di sekolah 15
menit sebelum bel berbunyi. (waktu disesuaikan dengan kondisi sekolah di
daerah masing-masing);
II.2. Sebelum memulai pembelajaran Peserta didik berdoa bersama, dilanjutkan
menyanyikan lagu Indonesia Raya 3 stanza dengan sikap sempurna, dan
literasi selama 15
menit;
II.3. Jam belajar dimulai :
Senin s.d. Kamis : Pukul 07:00 - 15:00 WIB
Jum’at :
(Waktu di atas menyesuaikan kondisi sekolah di daerah masing masing
dengan durasi waktu @45 menit/jam pelajaran)
II.4. Peserta didik dinyatakan terlambat jika peserta didik datang ke sekolah
setelah bel masuk dibunyikan;
II.5. Peserta didik yang datang terlambat wajib lapor pada petugas piket, dengan
menerima konsekuensi.
Konsekuensi di atas menyesuaikan kondisi sekolah di daerah masing
masing.
Ketentuan terlambat di atas berlaku dalam 1 semester.
II.6. Peserta didik yang tidak masuk sekolah karena sakit atau keperluan penting
lain wajib memberi informasi tertulis dari orang tua/wali peserta didik paling
lambat 2 (dua) hari setelah tanggal tidak masuk.
Apabila informasi tertulis diterima lebih dari 2 hari peserta didik dianggap
atau dicatat alpa (membolos).
SMK INFORMATIKA WONOSOBO
Pukul 07:00 - 11:15 WIB
3
II.7. Peserta didik tidak boleh meninggalkan kelas selama jam pelajaran
berlangsung sebelum mendapat izin dari guru di kelas, disertai surat
permohonan izin.
II.8. Peserta didik tidak boleh meninggalkan sekolah selama jam pelajaran
berlangsung sebelum mendapat izin dari guru di kelas, guru piket, wakil
kepala sekolah.
II.9. Kegiatan pembelajaran diakhiri dengan doa dan menyanyikan salah satu
lagu daerah/nasional.
III. KEWAJIBAN PESERTA DIDIK.
III.1. Peserta didik wajib menghormati dan taat pada Kepala Sekolah, guru, staf
TU dan karyawan sekolah.
III.2. Peserta didik ikut bertanggung jawab atas terselenggaranya kebersihan,
keindahan, kelestarian lingkungan dan keamanan, serta kelancaran
kegiatan belajar mengajar.
III.3. Peserta didik wajib menumbuhkan dan memelihara rasa kekeluargaan
sesama warga sekolah.
III.4. Peserta didik memakai seragam dan atribut yang telah ditentukan :
A. Pakaian :
1. Pakaian seragam nasional (putih abu-abu) adalah pakaian yang
dikenakan pada hari belajar oleh peserta didik di sekolah, yang
jenis, model, dan warnanya sama berlaku secara nasional.
a. Pakaian seragam nasional dikenakan pada hari Senin,
Selasa, dan pada hari lain saat pelaksanaan Upacara
Bendera.
b. Pada saat Upacara Bendera dilengkapi topi pet, ikat
pinggang warna hitam, dan dasi sesuai warna seragam
masing-masing jenjang sekolah, dilengkapi dengan logo tut
wuri handayani di bagian depan topi.
2. Selain hari senin dan selasa peserta didik dapat mengenakan
pakaian seragam kepramukaan atau pakaian seragam khas
sekolah (batik, dll) yang diatur oleh masing-masing sekolah.
3. Pakaian seragam khas sekolah adalah pakaian seragam
bercirikan karakteristik sekolah yang dikenakan oleh peserta didik
pada hari tertentu, dalam rangka meningkatkan kebanggaan
peserta didik terhadap sekolahnya.
4. Atribut adalah kelengkapan pakaian seragam nasional yang
menunjukkan identitas masing-masing sekolah terdiri dari badge
organisasi kesiswaan, badge merah putih, badge nama peserta
didik, badge nama sekolah dan nama kabupaten/kota.
4
B. Sepatu dan kelengkapan lain di atur sesuai kondisi sekolah di daerah
masing masing
C. Rambut dan Make up :
1. Berambut pendek rapi, tidak gondrong dan tidak dicat warna serta
tidak gundul, tidak dimodel garis atau dimodel panjang pada
bagian belakangnya (untuk putra).
2. Tidak memakai anting, tindik, tato, kalung, gelang dan rantai
disaku (untuk putra).
3. Rambut disisir rapi, tidak boleh dicat warna, disambung (untuk
putri).
4. Tidak memakai perhiasan berlebihan, tato, tindik telinga lebih dari
1 (satu). (putri)
5. Alis tidak dicukur dan tidak memakai kosmetik berlebihan.
6. Tidak diperbolehkan pakai cat kuku (untuk putri)
III.5. Penggunaan HP di atur sesuai kondisi sekolah di daerah masing masing.
III.6. Peserta didik wajib mengikuti kegiatan yang diselenggarakan oleh sekolah.
III.7. Peserta didik mengikuti 1 kegiatan ekskul wajib (kepramukaan) dan 1-2
kegiatan ekstra pilihan yang ada di sekolah.
III.8. Mengembangkan rasa ikut memiliki dan memelihara sarana prasarana dan
inventaris kelas yang ada di sekolah.
III.9. Menjaga nama baik sekolah baik di dalam maupun di luar sekolah.
III.10. Menjaga kebersihan dan ketertiban masing-masing kelas
IV. LARANGAN PESERTA DIDIK.
IV.1. Peserta didik meninggalkan kelas/sekolah tanpa izin.
IV.2. Peserta didik melakukan kegiatan yang bertentangan dengan norma
hukum, agama, dan masyarakat.
IV.3. Membawa barang di luar kebutuhan belajar dan alat komunikasi. Apabila
tetap membawa segala resiko kehilangan dan kerusakan menjadi tanggung
jawab pribadi.
IV.4. Peserta didik yang tidak memiliki SIM dan kelengkapan kendaraan,
mengendarai kendaraan bermotor ke sekolah.
IV.5. Peserta didik membawa, menggunakan dan mengedarkan :
A. Rokok;
B. Narkoba;
C. Minuman keras dan sejenisnya yang memabukkan;
D. Senjata tajam; dan
E. Serta barang lain yang tidak berhubungan dengan kegiatan sekolah.
IV.6. Peserta didik melakukan intimidasi (fisik dan psikis), bullying, dan SARA.
IV.7. Merusak sarana dan prasarana sekolah;
5
V. HAK PESERTA DIDIK.
V.1. Presensi kehadiran peserta didik diatur sesuai kebijakan sekolah di daerah
masing masing;
V.2. Peserta didik menggunakan sarana dan prasarana sekolah setelah
mendapat izin sekolah;
V.3. Peserta didik mendapat perlakuan yang sama;
V.4. Peserta didik mengikuti kegiatan sekolah;dan
V.5. Peserta didik mendapatkan pelajaran agama sesuai yang dianutnya.
VI. LAIN-LAIN.
VI.1. Penerapan tata tertib di atas disesuaikan dengan kondisi sekolah dan
daerah masing-masing;
VI.2. Hal-hal lain yang tidak tercantum dalam tata tertib ini akan diatur
kemudian;
VI.3. Tata tertib ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan.
6
BENTUK - BENTUK PELANGGARAN
A. SIKAP PERILAKU
NO
BENTUK PELANGGARAN
SKOR
SANKSI
1
Tidak membawa buku sesuai jadwal.
10
2
Membuat kegaduhan di kelas atau di sekolah.
10
3
Mencoret-coret atau mengotori dinding, pintu, meja, kursi,
pagar sekolah.
10
4
Membawa atau bermain kartu remi dan domino di
sekolah.
10
5
Memparkir sepeda/motor tidak pada tempatnya.
10
6
Bermain bola di koridor dan di dalam kelas.
10
7
Menyontek
10
8
Melindungi teman yang bersalah.
15
9
Menghidupkan handphone waktu KBM.
20
10
Berpacaran di Sekolah.
20
11
Berperilaku jorok atau asusila baik didalam maupun diluar
sekolah
20
12
Merayakan ulang tahun berlebihan
20
13
Menyalahgunakan uang SPP atau uang sekolah.
25
14
Membawa atau membunyikan petasan.
30
15
Membuat surat izin palsu.
40
16
Meloncat jendela dan pagar sekolah.
40
17
Merusak sarana dan prasarana sekolah.
40
18
Bertindak tidak sopan/ melecehkan Kepala Sekolah, guru
dan karyawan sekolah.
50
19
Mengancam / mengintimidasi teman sekelas / teman
sekolah
75
20
Mengancam / mengintimidasi Kepala Sekolah, guru dan
karyawan.
100
21
Membawa / merokok saat masih mengenakan seragam
sekolah
100
22
Menyalahgunakan media sosial yang merugikan pihak
lain yang berhubungan dengan sekolah
100
23
Berjudi dalam bentuk apapun di sekolah.
150
24
Membawa senjata tajam, senjata api dsb. di sekolah.
150
25
Terlibat langsung maupun tidak langsung
perkelahian/tawuran di sekolah, di luar sekolah atau antar
sekolah.
150
26
Mengikuti aliran/perkumpulan/geng terlarang/Komunitas
LGBT dan radikalisme
150
27
Membawa, menggunakan atau mengedarkan miras dan
narkoba
250
28
Membawa dan/atau membuat VCD Porno, buku porno,
majalah porno atau sesuatu yang berbau pornografi dan
pornoaksi.
200
7
NO
BENTUK PELANGGARAN
SKOR
SANKSI
29
Mencuri di sekolah dan di luar sekolah.
200
30
Memalsukan stempel sekolah, edaran sekolah atau tanda
tangan Kepala Sekolah, guru dan karyawan sekolah.
250
31
Terlibat tindakan kriminal, mencemarkan nama baik
sekolah.
250
32
Terbukti hamil atau menghamili
250
33
Terbukti menikah
250
B. KERAJINAN
NO
SKOR SANKSI
1
Datang terlambat.
10
2
Tidak mengikuti pelajaran tanpa izin.
10
3
Meninggalkan kelas tanpa izin.
10
4
Di kantin saat jam pelajaran.
10
5
Tidak mengikuti dan melaksanakan piket 7K.
10
6
Tidur di kelas saat pelajaran berlangsung
10
7
Tidak membawa buku yang berkaitan dengan
pelajaran.
10
8
Pulang sebelum waktunya tanpa izin dari sekolah
20
9
Tidak masuk sekolah tanpa keterangan.
20
10
Tidak mengikuti upacara
20
11
Tidak mengikuti kegiatan sekolah
20
12
Tidak mengikuti kegiatan ekstrakurikuler
20
C. KERAPIAN
NO
SKOR SANKSI
1
Tidak berseragam sesuai dengan ketentuan.
10
2
Tidak memasukkan baju.
10
3
Melipat lengan baju, baju tidak dikancingkan.
10
4
Seragam yang dicoret-coret.
10
5
Berambut panjang terurai (peserta didik putri ).
10
6
Celana atau rok sobek
10
7
Tidak memakai kaos kaki.
10
8
Memakai kaos kaki tidak sesuai ketentuan
10
9
Tidak memakai ikat pinggang.
10
10
Memakai ikat pinggang tidak sesuai dengan ketentuan
(hitam)
10
11
Seragam atribut tidak lengkap.
10
12
Tidak memakai sepatu hitam ( selain olah raga ).
10
8
KETERANGAN :
1. Pemberian skor sanksi disesuaikan dengan kondisi sekolah dan daerah
masing-masing;
2. Hal-hal lain yang belum tercantum dalam bentuk pelanggaran diatas,
sekolah dapat menambah sesuai dengan kondisi sekolah masing-masing;
D. FASE/TAHAPAN PENANGANAN PELANGGARAN
NO.
KATEGORI
PELANGGARAN
RENTANG SKOR
PELANGGARAN
TINDAK LANJUT
1
Pelanggaran
ringan
10 - 35
Peringatan ke I (Petugas
Ketertiban)
36 - 55
Peringatan ke II (Koord.
Ketertiban)
2
Pelanggaran
sedang
56 - 75
Panggilan Orang tua ke I
(Wali Kelas)
76 - 95
Panggilan Orang tua ke II
(Guru BK)
96 - 150
Panggilan Orang tua ke III
(Koord. BK)
3
Pelanggaran berat
151 - 249
Skorsing (Wakasek
Kepeserta didikan)
250 keatas
Dikembalikan ke orang tua
(Kepala Sekolah)
KETERANGAN :
1. Pemberian rentang skor sanksi disesuaikan dengan kondisi sekolah dan
daerah masing-masing;
2. Hitungan akumulasi skor berlaku untuk masa 1 semester/1 tahun
(menyesuaikan dengan sekolah masing-masing)
3. Hal-hal lain yang belum tercantum dalam bentuk pelanggaran diatas,
sekolah dapat menambah sesuai dengan kondisi sekolah masing-masing;
E. PENGHARGAAN
NO
BENTUK
PENGHARGAAN
KRITERIA
POINT
1
BERPRESTASI
AKADEMIK &
NON AKADEMIK
Membawa nama baik sekolah dengan
mengikuti kejuaraan, kompetisi atau
pagelaran :
a. Tingkat Nasional
100
b. Tingkat Provinsi
75
c. Tingkat kota/kabupaten
50
d. Tingkat kecamatan
25
e. Mengikuti lomba sebagai peserta (tidak
juara)
10
9
NO
BENTUK
PENGHARGAAN
KRITERIA
POINT
f. Mengikuti pelatihan LDKMS
15
g. Diangkat menjadi ketua OSIS
25
h. Diangkat menjadi pengurus OSIS
20
2
TIDAK
BERPRESTASI
AKADEMIK &
NON AKADEMIK
a. Tidak pernah alpa (bagi peserta didik
yang mempunyai catatan pelanggaran).
25
b. Tidak pernah terlambat selama 1 bulan
berturut-turut (bagi peserta didik yang
mempunyai catatan pelanggaran).
15
c. Mampu menunjukkan catatan pelajaran
lengkap dalam waktu yang telah
ditentukan.
30
Dari 3 ( tiga ) ketentuan di atas yang boleh mendapat pengurangan point hanya
peserta didik yang sudah mencapai point pelanggaran di atas 75
Catatan :
Penghargaan di atas akan menjadi pertimbangan pengurangan nilai-nilai sanksi bagi
peserta didik yang melanggar.
KEPALA SMK INFORMATIKA
WONOSOBO, JAWA TENGAH
DADIK WAHYU RATMOKO, S.Si
10